Fotografer Amatir (1)

Selamat bersua via untaian aksara. Semoga hari  ini, kita senantiasa baik-baik saja. Kembali memperbanyak jumlah postingan, selagi masih ada niat untuk mengeksresikan pemikiran dalam otak dan hati. Walau singkat, semoga memiliki makna. Walau tidak jelas, semoga menjadi manfaat. Baca lebih lanjut

Iklan

Berhak Berbahagia

Saya percaya bahwa kebahagiaan itu akan hadir dalam hidup ketika tangan selalu terbuka.  Jika tangan saya terus mengenggam, maka ada segalanya akan terpendam.  Namun jika senantiasa terbuka,  niscaya banyak hal luar biasa yang bisa ditemukan untuk menjadi sumber bahagia.  Tangan terbuka artinya bersedia berbagi,  bersedia memberi,  bersedia membantu.  Semakin banyak yang bisa saya bagi,  semakin berbahagia saya.  Semakin sedikit saya berbagi,  semakin kritis kebahagiaan saya.  Orang menerima atau menolak, mengkritisi atau menyetujui,  membuang atau mendengar, ini hanyalah ragam respon atas kebahagiaan saya. Yang perlu saya ingat adalah orang  miskin selalu ada pada kita.  Miskin dalam artian membutuhkan bantuan kita. 

Saya percaya bahwa untuk bahagia, tak perlu selalu dengan hal besar atau luar biasa.  Hal sederhana sekalipun bisa menjadi sumber kebahagiaan yang luar biasa.  Permasalahannya adalah terletak dari bagaimana kita memandang apa yang sedang kita kerjakan saat ini.  Jika kita memandang sebagai beban,  niscaya tak akan ada secuil pun kebahagiaan yang melekat.  Sementara jika kita lihat sebagai suatu amanat,  maka sukacita mengerjakan akan terus menyertai. Tak perlu gengsi mengerjakan hal sepele atau sederhana.  Kerjakan bagianmu dengan sepenuh hati, maka itu akan menjadi sumber kebahagiaan bagimu kelak. 

Saya juga percaya,  bahwa untuk membuat orang lain bahagia, saya tidak harus menjadi orang yang sempurna.  Sebab jika saya berupaya untuk menjadi sempurna,  sesuai dengan apa yang orang kehendaki, maka saya akan menjadi pribadi yang tidak berbahagia.  Bagi saya,  saya tidak perlu sempurna untuk membuat orang lain menyenangi saya.  Saya hanya perlu membuat diri saya merasa bahagia dengan apa adanya diri saya,  sehingga kemudian ini membuat orang lain bisa menerima saya sebagaimana adanya.

Saya sangat percaya bahwa kebahagiaan tidak diukur pada berapa banyak harta yang dimiliki. Sebab jika demikian,  maka saya adalah orang yang paling tidak berbahagia karena ketiadaan harta yang saya miliki.  Namun bagi saya,  kebahagiaan saya adalah penghasilan yang cukup untuk kebutuhan hidup dan penghasilan yang masih bisa disisihkan untuk berbagi kepada sesama, terlebih persembahan kepada Tuhan. 

Saya percaya juga bahwa bahagia itu adalah ketika kita dicintai,  dihargai,  dihormati,  disayangi,  dianggap berharga,  serta dirindukan oleh orang lain.  Namun ini tak akan terjadi,  jika kita tidak memberi diri untuk mencintai,  menghargai,  menghormati,  menyayangi dan merindukan orang-orang yang kita kasihi. Bahagia ada di sini,  ketika kita bukan hanya menjadi penerima,  tetapi juga pemberi.  Bahagia ada di sini,  dimana ada relasi yang indah antara kita dan sesama. 

Saya percaya bahwa sebenarnya tidak ada alasan untuk berkata bahwa saya tidak bahagia. Bahkan dalam pergumulan sekali pun.  Cara pandang dan cara bertindaklah yang bisa menjauhkan saya dari kebahagiaan.  Manusia tak selalu pintar.  Saat kebahagiaan berada satu langkah lurus di depannya,  terkadang ia mau berjalan berlangkah-langkah,  entah serong kiri atau kanan,  hingga akhirnya bukan kebahagiaan,  namun terperosok dalam lubang keterpurukan.  Sekali lagi,  saya percaya bahwa kebahagiaan itu bisa diraih karena memang senantiasa disediakan. 

Akhirnya,  setiap orang berhak untuk bahagia,  dengan caranya masing-masing.  Inilah caraku,  secuil yang bisa dibagikan dari bertumpuk-tumpuk alasan mengapa saya percaya bahwa saya berhak berbahagia. 

Anti Hetero-Pro Homo (dan Sebaliknya)

image

Anti hetero-pro homo

Kalo hetero mau disulap jadi serba homo, ini namanya menjungkir balikkan tatanan dunia. Kenapa demikian? Bukankah sejak awal mula penciptaan, dunia dan kehidupan terdiri atas yang sifatnya heterogen? Ketika semua dijadikan Allah, Ia katakan semua baik. So, jika ada yang memandang bahwa yang serba homo itu sebagai yang baik, it’s mean: Anda mau menciptakan dunia sendiri. -suatu hal yang mana tidak akan bisa Anda ciptakan. Baca lebih lanjut

Selamat!!!

Selamat melanjutkan kehidupan bersama segenap makhluk di hari ini!
Selamat bersibuk diri, tapi jangan lupa untuk peduli!
Selamat melewati hari dengan tetap memberi arti!
Selamat mengumpulkan rejeki, seraya tak pelit berbagi!
Selamat tertawa dan bercanda, tanpa lupa bersyukur!
Selamat menangis dan berduka, tapi jangan pernah menyerah!
Baca lebih lanjut

My Graduation

Graduation alias mindahin tali dari kiri ke kanan (definisinya saya), akhirnya sah juga dirasakan. Nama menjadi sedikit lebih panjang dengan penambahan tiga huruf satu titik. Namun agak kurang gregetnya, gara-gara pake acara nunda segala. Isi kepala udah full sama kerjaan, sehingga semua memori ala mahasiswa udah hampir pada terkikis semua (cieee). Jadi, statement kepuasan sebenarnya bukan, “ah, akhirnya lulusss juga”, melainkan “ah, mindah tali juga akhirnyaa….”. (ini versi saya, lohhh) Baca lebih lanjut

Gunakan Rasa Humormu

image

Terpeleset, tersandung, terguling, terjatuh, terhempas, tertindas, terhimpit, tertekan. Bangun, bangkit, bertahan, berjuang, bersyukur. Dilukai, dikritik, dicaci, dimaki, dihina, dijauhi. Dicintai, dikasihi, disayangi, diterima, dihargai. Gagal, sukses, bahagia, sedih, tangis, tawa. Semuanya berputar bagai roda, kadang di atas, kadang di bawah, kadang di tengah.

Baca lebih lanjut